Rabu, 08 Februari 2012

Keperawatan Jiwa (Halusinasi)


LAPORAN PENDAHULUAN



HALUSINASI

A.    Definisi
Halusinasi adalah penyerapan tanpa adanya rangsang apapun pada panca indra sesorang pasien yang terjadi dalam keadaan sadar atau bangun, dasarnya mungkin organik, psikotik ataupun histerik (Maramis, 1994).

Halusinasi merupakan gangguan persepsi dimana klien mempersepsikan sesuatu yang sebenarnya tidak terjadi.

Halusinasi adalah suatu penghayatan yang dialami seperti suatu persepsi melalui panca indra tanpa stimuli ekstern; persepsi palsu (Lubis, 1993).

B.     Rentang respon halusinasi ( berdasarkan Stuart dan Laria, 2001).




               Respon Adaptif                                                  Respon Maladaptif

>Pikiran logis                                      >Distorsi pikiran                     >Gangguan pikir
>Persepsi akurat                                  >Ilusi                                       >Halusinasi
>Emosi konsisten dgn pengalaman     >Reaksi emosi >> atau <        >Sulit berespon
                                                                                                               emosi
>Prilaku sesuai                                    >Prilaku aneh/tidak biasa        >Prilaku
                                                                                                               disorganisasi
>Berhubungan sosial                           >Menarik diri                          >Isolasi sosial 


C.     Jenis-jenis halusinasi
Stuart dan Laria, 1998 membaginya seperti tabel berikut :
Jenis Halusinasi
Prosentase

Karakteristik

Pendengaran (auditorik)





Penglihatan (Visual)




Penghidu (olfactory)


Pengecapan (gustatory)

Perabaan (tactile)


Cenesthetic



Kinesthetic



70 %






20 %





Mendengar suara-suara atau kebisingan, paling sering suara orang. Suara berbentuk kebisingan yang kurang jelas sampai kata-kata yang jelas berbicara tentang klien bahkan sampai ke percakapan lengkap antara 2 orang atau lebih tentang orang yang mengalami halusinasi.

Stimulus visual dalam bentuk kilatan cahaya, gambar geometris, gambar kartun, bayangan yang rumit atau kompleks, bayangan bisa menyenangkan atau menakutkan seperti melihat monster.

Membaui bau-bauan tertenru seperti bau darah, urine atau feces. Umumnya bau-bauan yang tidak menyenangkan.

Merasa mengecap rasa seperti rasa darah, urine atau feces.

Mengalami nyeri atau ketidaknyamanan tanpa stimulus yang jelas, Rasa tersetrum listrik yang datang dari tanah, benda mati atau orang lain.

Merasakan fungsi tubuh seperti aliran darah di vena atau arteri, pencernaan makanan atau pembentukan urine.

Merasakan pergerakan sementara berdiri tanpa bergerak


                       
D.    Fase-fase halisinasi
1.      Comforting, Ansietas sedang : halusinasi menyenangkan
2.      Condemning, Ansietas berat : halusinasi menjadi menjijikkan
3.      Controling, Ansietas berat : Pengalaman sensori menjadi berkuasa
4.      Consquering, Panik : Umumnya menjadi melebur dalam halusinasinya

E.     Pohon masalah

Resiko mencederai diri sendiri, orang lain dan lingkungan

PSP : Halusinasi……

Isolasi sosial : Menarik diri


Gangguan Konsep Diri : Harga diri rendah




STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN


Interaksi : 1                 Jam 10.00 WIB                       Tgl 27-10-2003

Pertemuan 1


A.    Proses keperawatan
1.      Kondisi Klien
Menyendiri, bingung, lambat, kontak mata kurang, pembicaraan lambat dan diulang-ulang.
2.      Diagnosa keperawatan
Gangguan interaksi sosial :
3.      TUK
  1. Klien dapat membina hubungan saling percaya
4.      Rencana Tindakan Keperawatan
1.1.  Membina hubungan saling percaya
-          Bina hubungan saling percaya : slam terapeutik, ciptakan lingkungan terapeutik.
-          Beri kesempatan klien ungkapkan perasaanya.
-          Dengarkan ungkapan perasaan klien dengan empati

A.    Strategi Komunikasi
1.      Orientasi
  1. Salam terapeutik
“ Selamat pagi mbak ? boleh kenalan ngaak ? nama saya suster Yenny, panggil saya mbak Yenny ya !, saya Mahasiswa PSIK Unibraw Malang, saya yang akan merawat mbak selama 2 minggu ini, mulai tanggal 27 s/d 8 November 2003 “.
  1. Evaluasi/ validasi
“ Bagaimana perasaan mbak sekarang  ? Tidurnya bagaimana tadi malam ?”.
  1. Kontrak
“ Mbak nanti kita cerita-cerita kenapa mbak sampai dibawa kesini ? bersedia khan ? nggak lama koq, kira-kira 10 menit saja, bersedia khan ?

2.      Kerja
“ Mbak namanya siapa ? asalnya dari mana ? biasa dipanggil apa ? gimana perasaaanya hari ini ? apakah ada yang membuat mbak bingung ? Mbak sekarang dimana ? dirumah ada siapa saja ? anaknya dengan siapa ?

3.      Terminasi
  1. Evaluasi subyektif
“ Bagaimana perasan mbak sekarang setelah bercakap-cakap dengan saya ?”.
  1. Evaluasi obyektif
“ Coba masih ingat nama saya ? terus coba sebutkan lagi kenapa mbak dibawa kesini ? bagus sekali !”.
  1. Rencana tindak lanjut
“ Baiklah mbak karena waktu kita sudah habis kita sudahi sampai disini ya, besok kita nomong-ngomong lagi ya ?
  1. Kontrak
“ Besok kita ketemu lagi disini jam 08.00 WIB kita akan nobrol tentang mengapa mbak dibawa kesini ? bersedia ? “.  








STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN

Interaksi : II                Jam 08.00 WIB                       Tgl 28-10-2003

Pertemuan 2


A.    Proses Keperawatan

1.      Kondisi klien
Menyendiri, bingung, gerakan lambat, pembicaraan kurang dan diulang-ulang.
2.      Diagnosa keperawatan
Gangguan interaksi sosial : menarik diri b/d
3.      TUK
  1. Klien dapat membina hubungan saling percaya
4.      Rencana tindakan keperawatan
1.1.  Membina hubungan saling percaya
-          Bina hubungan saling percaya : salam terapeutik, ciptakan lingkungan terapeutik.
-          Beri kesempatan klien ungkapkan perasaanya
-          Dengarkan ungkapan klien dengan empati

B.     Strategi Komunikasi

1.      Orientasi
a.       Salam terapeutik
“ Selamat pagi mbak ? masih ingat saya ? nama mbak Winarti khan ? sebenarnya mbak Winarti sukanya dipanggil apa sih ?”.
b.      Evaluasi/validasi
“ Bagaimana perasaan mbak Win sekarang ?”.
c.       Kontrak
“ Mbak Win, pagi ini sesuai dengan janji kita, kita akan ngobrol-ngobrol ya khan ? saya harap mbak Win nanti akan banyak bercerita kepada saya, bagaimana ? tidak lama koq, 15 menit saja ?

2.      Kerja
“ Mbak Win coba sih ceritakan kenapa mbak Win bisa sampai dibawa kesini ?, mbak Win tahu tidak ini dimana ? Rumah sakit apa ?”.
“ Bagaimana  perasaan mbak Win selama disini ?’.

3.      Terminasi
  1. Evaluasi subyektif
“ Bagaimana perasaan mbak Win sekarang ?’.
  1. Evaluasi obyektif
Coba mbak Win sebutkan lagi kenapa mbak win dibawa kesini ? ya ada lagi ?”.
  1. Rencana Tindak lanjut
“ Baiklah mbak Win waktu kita sudah habis, besok kita ngobrol-ngobrol lagi tentang apa yang dialami mbak Win sampai bisa terdengar suara-suara itu !’.
  1. Kontrak
“ Besok jam 08.00 WIB kita ketemu lagi ya ?, kita ngobrol dimana ? jangan lupa ya ?








STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN


Interaksi : III               Jam 08.00 WIB                       Tgl 29-10-2003

Pertemuan 3


A.    Proses Keperawatan


1.      Kondisi klien
Kontak mata baik, tertawa dan tersenyum, mengerti alur pembicaraan, mau menyapa.
2.      Diagnosa Keperawatan
Gangguan interaksi sosial : menarik diri b/d
3.      TUK
  1. Klien dapat mengenal halusinasinya
4.      Rencana tindakan keperawatan
-          Lakukan kontak sering tapi singkat
-          Observasi tingkah laku klien terkait dengan halusinasinya
-          Bantu klien untuk mengenal halusinasinya
-          Diskusikan dengan klien :
. Situasi yang menimbulkan/tidak menimbulkan halusinasi
. Waktu dan frekuensi terjadinya halusinasi
-          Diskusikan dengan klien apa yang dirasakan jika terjadi halisinasi

B.     Strategi Komunikasi
1.      Orientasi
  1. Salam terapeutik
“ Selamat pagi mbak Win ? bagiamana tidurnya tadi malam ?”.
  1. Evaluasi/validasi
“ Bagaimana perasaanya sekarang ?”.

  1. Kontrak
“ Mbak Win …..kita pagi ini ngobrol disini saja ya ?, jam 08.15 WIB s/d 09.00 WIB ya ?”.

2.      Kerja
“ Mbak Win selama ini apa sih yang mbak Win rasakan, mbak dengar suara-suara ya ? suara-suara apa sih ? berapa kali suara itu muncul dalam satu hari ? kapan suara-suara itu muncul ? lalu apa yang mbak rasakan sewaktu suara-suara itu muncul ?”.
3.      Terminasi
  1. Evaluasi subyektif
“ Bagaimana perasaan mbak Win sekarang setelah tadi kita berbincang-bincang ?”.
  1. Evaluasi obyektif
“ Coba mbak Win sebutkan lagi suara-suara yang mbak dengar ?, jadi berapa kali ?”. Bagus sekali !”.
  1. Rencana tindak lanjut
“ Iya…mbak Win sudah bagus hari ini karena sudah bisa menceritakan kepada saya, Nanti kita ngobrol-ngobrol lagi ya ? coba nanti diingat lagi mungkin ada yang terlupa !”.
  1. Kontrak
“ Nanti jam 10.00 WIB kita ketemu lagi ya ?”.







STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN


Interaksi : IV               Jam 10.00 WIB                       Tgl 29-10-2003

Pertemuan 4


A.    Proses Keperawatan


1.      Kondisi klien
Mau diajak bicara, stimulus dari perawat dulu, kontak mata baik, sering bengong
2.   Diagnosa Keperawatan
Gangguan interaksi sosial : menarik diri b/d
3.   TUK
2. Klien dapat mengenal halusinasinya
4.      Rencana tindakan keperawatan
-          Lakukan kontak sering tapi singkat
-          Observasi tingkah laku klien terkait dengan halusinasinya
-          Bantu klien untuk mengenal halusinasinya
-          Diskusikan dengan klien :
. Situasi yang menimbulkan/tidak menimbulkan halusinasi
. Waktu dan frekuensi terjadinya halusinasi
-          Diskusikan dengan klien apa yang dirasakan jika terjadi halisinasi

B.     Strategi Komunikasi
1.      Orientasi
  1. Salam terapeutik
“ Selamat siang mbak Win kita ngomong-ngomong lagi yuk ?
b.  Evaluasi/validasi
“ Bagaimana perasaanya sekarang ?”.


  1. Kontrak
“ Mbak Win …..kita ngobrol disini saja ya ?, tidak lama koq 15 menit cukup, bersedia ?”.

2.      Kerja
“ Mbak Win masih  dengar suara-suara ya ? suara-suaranya mbak kenal nggak ?  apa sih bunyinya suara-suara itu ? berapa kali suara itu muncul dalam satu hari ? kapan suara-suara itu muncul ? lalu apa yang mbak rasakan sewaktu suara-suara itu muncul ?”.
3.      Terminasi
  1. Evaluasi subyektif
“ Bagaimana perasaan mbak Win sekarang setelah tadi kita berbincang-bincang ?”.
  1. Evaluasi obyektif
“ Coba mbak Win sebutkan lagi suara-suara yang mbak dengar ?, Bagus sekali !”.
  1. Rencana tindak lanjut
“ Iya…mbak Win sudah bagus hari ini karena sudah bisa menceritakan kepada saya, kalau bisa ingat-ingat ya suara suara itu bunyinya apa dan kapan suara suara itu muncul !,  besok kita ngobrol-ngobrol lagi ya ?
  1. Kontrak
“ Besok jam 10.00 WIB kita ketemu lagi ya ?” di ruang televisi ya ?”.




























Tidak ada komentar:

Poskan Komentar